Friday, January 15, 2010

Ritual daging - I

ENTAH berapa lama kesumat yang ditanam bertunas benci, berdahan iri dan berdaun sandiwara yang membuahkan kepercayaan yang berjaya diusahakan oleh seorang tua yang sangat agung dan disanjung.

Baginya kasta yang diwarisi menjadi tiket untuknya berhidung tinggi dan menabit dada. Biarpun dia tidak pernah mewarisi harta yang berkoyan-koyan jauh sekali mendapat imbuhan dari pangkal namanya itu, tetapi dia tidak pernah sedar diri, malah semakin senja makin ujub mengembangkan kepak tuanya.

Maka sesuailah kata, mana tumpahnya kuah kalau tidak ke nasi apabila anak yang paling disayangi olehnya bertindak selaku penasihat tidak bertauliah menambahkan lagi darjah keangkuhan si tua yang senang dipanggil Lainah.

Lainah kononnya memperjuangkan nasib dan keperihatinan ahli keturunannya bersama Wasyiah anak emasnya itu. Dia arif menjatuhkan dosa dan balasan Allah kepada orang yang katanya pernah mengkhianatinya.

Walhal pengkhianat dan penderhaka yang dimaksudkanya adalah sedarah sedaging denganya.

Di depan waris-warisnya itu dia berpura mulia persis seorang tua yang tawaduk dan sering bercerita tentang hal akhirat.

Di balik kealimannya itu sekeping daging di dalam dirinya umpama sekeping daging khinzir yang terkandung segala kuman dan kebusukan tidak tercapai oleh naluri dan perasaan sebagai manusia.

Lainah dengan bantuan Wasyiah menjahamankan satu persatu hati dan keamanan di dalam jajahannya. Si pengadu domba Wasyiah, menjadi batu api dan pengadil baik buruk di dalam kaum kerabatnya.

Lainah menyatakan anaknya yang dikasihi itu adalah manusia yang sentiasa dirahmati dengan semua perilaku mentaati Allah, namun terlepas pandang yang hatinya juga telah lama berulat dengan perlakuan hina.

Bibir yang melafaskan perkataan nista menzahirkan hatinya. Semua perbuatan mereka sedikit demi sedikit telah meruntuhkan intitusi kaum kerabatnya, yang makin hari makin bercakaran dek terpedaya dengan kata-kata dua beranak ini.

*Inil adalah kisahnya nyata yang diceritakan semula tanpa rasa prejudis dan kesumat.

  • LAINAH- yang terkutuk.
  • WASYIAH-yang mengumpat, yang mengadu domba.

2 comments:

Asam Rong said...

Boleh saya tahu sumber..... entry nie?

Diari Kampung Tengah said...

Sumber dirahsiakan atas sebab2 peribadi.