Monday, April 27, 2009

Feminin dan Famili Mei 2009


Feminin dan Famili Mei 2009
Haha... sudah siap masih panas lagi...

Thursday, April 23, 2009

Jalan yang tidak dipilih



The road not taken - Robert Frost

Two roads diverged in a yellow wood,
And sorry I could not travel both
And be one traveler, long I stood And looked down one as far as I could
To where it bent in the undergrowth;


Then took the other, as just as fairAnd having perhaps the better claim,
Because it was grassy and wanted wear;
Though as for that, the passing there
Had worn them really about the same,

And both that morning equally lay
In leaves no step had trodden black
Oh, I kept the first for another day!
Yet knowing how way leads on to way,
I doubted if I should ever come back

I shall be telling this with a sigh
Somewhere ages and ages hence:
two roads diverged in a wood, and I --
I took the one less traveled by,
And that has made all the difference.


Mengimbau kembali zaman sekolah. Ini adalah puisi yang paling aku suka.
Tapi ketika itu belum cukup-cukup mencernakan puisi ini, tapi bila dah makin dewasa situasi dan perasaan penulis begitu aku rasai.

A atau B, panjang atau bulat, merah atau hitam, budiman atau biadap,sayang atau cinta, hidup atau mati, syurga atau neraka........

p/s: Tiada jalan patah untuk jawapan yang pilih,
detik-detik yang terabai yang pernah dikesali...

Monday, April 20, 2009

mencari anak atau ayah yang hilang.







Sesiapa yang kehilangan anak atau ayah sudikah berkongsi cerita dengan saya?
'Perasaan' anda sangat berharga.

**yang buntu.

Wednesday, April 15, 2009

Cerita paku






*Kadang-kadang, aku rasa bosan dengan sekeliling yang tak pemahami keadaan sendiri walhal berada di tempat yang dipilih. Bosan jelak dan mual rasanya....
Beberapa minggu sudah aku dapat panggilan dari seorang rakan 'lama.' Dia mengomel tentang itu dan ini yang tak kena padanya. Sikap orang yang buruk bagi pandangan matanya dan kisah lamanya yang di ceritankan berulang-ulang kali sehingga aku telah bebarapa kali menunjukan riaksi 'bosan' untuk mendengar ceritanya itu. Tapi aku tak marah atau bersunggut pun dan masih mendengar ceritanya berulang-ulang tentang itu dan ini.
Dan beberapa minggu lepas dia meminta pertolonganku untuk melepaskannya dari belenggu 'jiwa' yang katanya menyesakkan kepala. Dengan kata-kata yang manis sambil sedikit memuji memohonku agar dapat melunaskan permintaannya dan dengan izin Allah permintaanya terkabul.
Beberapa hari lepas dia sudah tak hubungi aku, tapi ku tahu dia kini berbahagia dengan 'permintaanya,' kemudian beberapa jam lepas, dia menghantarkan pesanan ringkas kepada ku....

"Terima kasih kawan kupulangkan semula paku-paku ku kepada mu"

Dan semalam dia 'menelefonku' lalu bertanya apakah sakit paku yang dia berikan.Beberapa jam sebelum dikirimkan paku padaku, kata-katanya dulu bermain di mindaku. Dia sering bertanya padaku apakah sumbangan dan 'kebajikan' orang lain padanya (kiranya bukan dariku?) Sedangkan dia tidak pernah melihat apakah 'sumbangan' dan kebajikan yang telah diberikannya kepada orang lain.
P/s : Aku tak pernah terfikir untuk melepaskan anjing tersepit...
Paku yang dicabut tetap berbekas 'kawan'....

Tuesday, April 14, 2009

Akan datang....

Cover Feminin & Famili Mei- Farra Adeeba & Syarifah Nur























Dapatkan di pasaran....



















Monday, April 13, 2009

Perkhidmatan badut (menilai diriku kembali)



Diriku I
Ini bukan kisahku yang menawarkan khidmat badut tapi sekadar memberi ruang kepada orang yang mengusahakannya. Kisahnya begini . Lebih kurang minggu lepas aku sempat singgah di rumah seorang lelaki yang menjalankan pekerjaan sepenuh masanya sebagai badut . Sebenarnya pada ketika itu aku sedang menjalankan tugasan yang menghambat diriku sejak aku bergelar 'tukang cari cerita.'

Pertemuan petang itu mengimbau kembali kisah permulaan kerjayanya. Kerana anaknya yang mengalami sedikit kecacatan ( sumbing) bermulalah kisah Si Mamat badut atau lebih mesra ku panggil Pak Cik Mamat menjadi penghibur bagi anaknya kira-kira enam tahun yang lalu.
Pada mulanya dia menjadi badut hanya untuk menggembirakan hati si kecil namun akhirnya menjadi satu kerjaya baginya. Dulu katanya pelbagai pekerjaan yang telah dilakukanya dari kerja kilang hingga pernah mengorek lubang najis.

Namun kerja sebagi badut bukanya mudah. Malah lebih banyak dugaan dari yang disangka.
Diejek atau dihina sudah pun menjadi asam garam hidupnya yang terkadang ingin berpatah kembali dan tidak mahu menjadi Si Mamat berambut kuning berhidung merah.

Katanya lagi tugas badut bukan setakat menghiburkan namun lebih daripada itu. Badut juga adalah penghantar mesej secara tak langsung kepada masyarakat. Pak cik Mamat juga sering menyelitkan sketsa berunsur moral dalam setiap persembahanya.

Menariknya anak-anaknya juga turut menjadi badut. Biarpun isterinya tidak ikut serta namun berkebolehan merias wajah badut dan membuat belon yang menarik.

Diriku II

Terkadang aku juga mahu berpatah kembali dan berlari dari sini, hambatan kerja membuatku kaku..Namun bila ku toleh kebelakang masa telah berlalu. Si Mamat pula tidak pernah lagi ingin berpatah kembali dan kini gembira dengan kerja, kenapa tidak aku?


P/s: Pengalaman itu lebih mahal harganya dari segalanya....



C Mamat Entertaiment

(Badut & Magik / clown & magic)
016-234 3017
012-354 2961























Friday, April 3, 2009

Feminin dan Famili wajah baru....




Feminin wajah baru. Cantik tak?
Dapatkan di pasaran heheheh