Wednesday, April 15, 2009

Cerita paku






*Kadang-kadang, aku rasa bosan dengan sekeliling yang tak pemahami keadaan sendiri walhal berada di tempat yang dipilih. Bosan jelak dan mual rasanya....
Beberapa minggu sudah aku dapat panggilan dari seorang rakan 'lama.' Dia mengomel tentang itu dan ini yang tak kena padanya. Sikap orang yang buruk bagi pandangan matanya dan kisah lamanya yang di ceritankan berulang-ulang kali sehingga aku telah bebarapa kali menunjukan riaksi 'bosan' untuk mendengar ceritanya itu. Tapi aku tak marah atau bersunggut pun dan masih mendengar ceritanya berulang-ulang tentang itu dan ini.
Dan beberapa minggu lepas dia meminta pertolonganku untuk melepaskannya dari belenggu 'jiwa' yang katanya menyesakkan kepala. Dengan kata-kata yang manis sambil sedikit memuji memohonku agar dapat melunaskan permintaannya dan dengan izin Allah permintaanya terkabul.
Beberapa hari lepas dia sudah tak hubungi aku, tapi ku tahu dia kini berbahagia dengan 'permintaanya,' kemudian beberapa jam lepas, dia menghantarkan pesanan ringkas kepada ku....

"Terima kasih kawan kupulangkan semula paku-paku ku kepada mu"

Dan semalam dia 'menelefonku' lalu bertanya apakah sakit paku yang dia berikan.Beberapa jam sebelum dikirimkan paku padaku, kata-katanya dulu bermain di mindaku. Dia sering bertanya padaku apakah sumbangan dan 'kebajikan' orang lain padanya (kiranya bukan dariku?) Sedangkan dia tidak pernah melihat apakah 'sumbangan' dan kebajikan yang telah diberikannya kepada orang lain.
P/s : Aku tak pernah terfikir untuk melepaskan anjing tersepit...
Paku yang dicabut tetap berbekas 'kawan'....

1 comment:

Lady Of Sorrow said...

Sahabat,
Aku ada ayat tipikal utk ko.
Kuman seberang laut nampak tp gajah dpn mata?
Biasalah...
Adat manusia mudah lupa!
p/s: Sape tu?