Monday, October 6, 2008

Solat Aidifitri di Jakarta?




Seperti kebiasaan awal-awal lagi saya dan kakak dah bersiap-siap untuk pergi solat sunat Aidifitri, dan macam biasa juga abah dan Pak Ngah memilih untuk bersembahyang di Masjid Negara. Jadi saya dan kakak hanya mengikut Pak teh bersolat di Masjid Simpang Tiga yang berdekatan dengan rumah Mak Tok.
Tiba saja di perkarangan masjid jam sudah pun menunjukan pukul 8 pagi, ibu bapa nampak sibuk membawa anak masing-masing. Saya dan kakak pun masuk ke tempat solat wanita. Fuh!!!! Memang penuh! Sampaikan kami bersolat di kaki lima masjid tanpa bersejadahlah! Tapi terdetik juga dalam hati, kenapa terasa macam kat Jakarta ni? Mana taknya, kiri kanan depan belakang penuh dengan orang indon sesaje! Ish, ish, ish….
Kesian aku tengok ada kakak sorang ni (orang tempatan) nak sembahyang punya pasal sampai tercium-cium kaki kami, padahal wanita-wanita indon yang di dalam dok releks je sambil bawa anak di tengah-tengah saf. Hangin jugak dibuatnya. Tapi rayakan? Nak cakap apa?
Selesai solat saya dan kakak pun menuju tempat pakir kereta pak cik. Agak lama juga kami menunggu. Tapi Pak Teh tak muncul-muncul. Lebih kurang 10 minit barulah nampak batang hidungnya. Masuk je kereta dia terus bukak cerita:

+ : Selipar Pak Teh kena rembatlah!

++: Ha? Siapa yang rembat? Kot-kot mamat indon mana yang ambil tak? Tadi dalam masjid penuh sesaja ‘orang dia.’

+: Tak taulah pulak orang indon ke orang apa ke yang curi selipar tu. Ish… dah la selipar baru. Pak Teh suka selipar tu.

++: Mahal ke?

+: Tak adalah mahal sanga lapan ringgit je, tapi sayanglah jugak. Selipar yang Pak Teh pakai sekarang ni pun, tak tau pak cik mana yang punya. Mesti dia cari nanti. Ni pak Teh nak pulangkalah ni.

Pak Teh memandu masuk kereta ke perkarangan masjid dan memulangkan selipar tah siapa pemiliknya. Ingat! Kalau pergi sembahyang raya tu pakai selipar jepun sudah….

No comments: